Parenting

Pengaruh Pola Asuh Orang Tua terhadap Perkembangan Anak

22-08-2022

Pengaruh Pola Asuh Orang Tua Terhadap Perkembangan Anak

Apakah Bunda pernah menyadari kalau pengaruh pilihan pola asuh orang tua terhadap perkembangan anak sangatlah besar? Bahkan disebutkan bahwa kehidupan Si Buah Hati saat ia dewasa sangat dipengaruhi oleh pola asuh yang Bunda terapkan saat masa kanak-kanak. Seperti apa pola asuh yang ideal untuknya?

Pengaruh Pola Asuh Orang Tua Terhadap Perkembangan Anak

Menurut American Psychological Association (APA), pengasuhan anak secara umum punya tiga tujuan, yaitu memastikan kesehatan dan keamanan anak, menyiapkan anak untuk menjadi orang dewasa yang produktif, serta mengajarkan nilai-nilai budaya kepada anak. Tercapai atau tidaknya ketiga tujuan ini tergantung dari tipe pola asuh orang tua.

Ada empat tipe pola asuh mendasar yang umum diterapkan oleh orang tua, yaitu permisif, otoritatif, otoriter, dan abai. Masing-masing tipe pola asuh ini punya tingkat daya tanggap dan tuntutan yang berbeda, sehingga memberi pengaruh yang berbeda bagi anak. Nah, agar lebih paham tentang pengaruh pola asuh orang tua terhadap perkembangan sosial emosional anak dan aspek perkembangan lainnya, Bunda bisa simak penjelasan ini:

Pola asuh permisif

Ciri-ciri: Orang tua mendengarkan kemauan anak tapi cenderung selalu mengikuti kemauan dan memanjakannya. Jarang atau tidak aturan dan batasan yang diterapkan oleh orang tua terhadap anak, karena orang tua berusaha menghindari konflik dengan anak.

Bentuk pengaruh: Karena tidak ada aturan dan batasan, anak berpotensi memiliki masalah kesehatan, akademis, dan perilaku. Secara sosial, mungkin perkembangannya cukup baik, tapi kemungkinan besar akan menjadi orang yang egois, impulsif, banyak menuntut, dan tidak bisa mengatur dirinya saat dewasa.

Pola asuh otoritatif

Ciri-ciri: Orang tua menerapkan aturan dan batasan kepada anak tapi semua disampaikan dengan kasih sayang. Komunikasi antara orang tua dan anak dilakukan dua arah sehingga semua pihak bisa berpendapat. Begitu pun penyelesaian masalah dilakukan dengan cara berdiskusi dengan anak.

Bentuk pengaruh: Anak hasil pola asuh ini akan berkembang menjadi orang dewasa yang percaya diri, bertanggung jawab, dan dapat mengelola emosi dengan baik. Anak juga berani untuk mengekspresikan diri dan berkomunikasi baik dengan orang lain. Secara keseluruhan, pengaruh pola asuh orang tua terhadap perkembangan anak ini positif dan anak akan menjalani hidup dengan bahagia dan sukses.

Pola asuh otoriter

Ciri-ciri: Orang tua sangat menekankan bahwa kendali ada di tangan mereka, sehingga anak harus mendengarkan apa kata orang tua dan tidak boleh menyampaikan pendapat. Orang tua menerapkan aturan yang ketat dan jika dilanggar, maka anak akan mendapat hukuman.

Bentuk pengaruh: Anak biasanya cenderung penurut dan dapat mengikuti semua perintah dengan baik karena takut dihukum jika salah. Anak berpotensi untuk menjadi orang dewasa yang memiliki harga diri dan kepercayaan diri rendah karena pendapat mereka tidak dihargai saat kecil. Kebanyakan anak juga tumbuh menjadi orang dewasa yang agresif dan mudah memberontak terhadap figur otoritas.

Pola asuh abai

Ciri-ciri: Orang tua cenderung tidak terlibat dalam pengasuhan anak dan menyerahkan 100 persen tanggung jawab ini ke orang lain, bahkan mereka tidak hadir dalam kehidupan anak. Orang tua juga tidak mendengarkan pendapat, memahami perasaan, dan memenuhi kebutuhan anaknya.

Bentuk pengaruh: Umumnya anak akan menjadi orang dewasa yang cenderung mandiri dan tahan banting, tapi secara keseluruhan tingkat kebahagiaannya paling rendah. Tingkat keahliannya dalam segala keterampilan hidup tergolong rendah, seperti mengatur emosi, bersikap dan berkomunikasi dengan orang lain, serta memecahkan masalah; ia juga memiliki penghargaan diri yang rendah.

Baca Juga: 4 Tipe Pola Asuh Orang Tua terhadap Anak

Kiat Sukses Mengasuh Si Buah Hati

Berdasarkan penjelasan mengenai tipe dan pengaruh pola asuh orang tua terhadap perkembangan anak, Bunda bisa melihat bahwa yang paling ideal dan membuat anak bahagia adalah pola asuh otoritatif. Namun bisa jadi, pola asuh tersebut bukan yang selama ini diterapkan, bahkan bisa jadi Bunda dan Ayah memiliki pola asuh yang berbeda terhadap Si Buah Hati.

Untuk itu, langkah awal agar sukses mengasuh Si Buah Hati adalah menyamakan pikiran antara Bunda dan Ayah agar kompak menerapkannya. Hindari peran “good cop, bad cop” karena bisa membuat Si Buah Hati kebingungan. Selain itu, jadilah fleksibel karena kadang situasi membuat Bunda dan Ayah untuk mengubah pola asuh walau hanya untuk sementara.

Pastikan bahwa pola asuh yang Bunda terapkan dapat mendukung tumbuh-kembang Si Buah Hati dengan optimal sebagai perwujudan #CintaBundaSempurna, sehingga ia dapat menjalani hari-harinya dengan bahagia. Tentu saja bahagia, karena ia merasakan cinta tanpa syarat dari Bunda dan Ayah yang terus mengiringinya sampai ia menjadi orang dewasa.

Salah satu bentuknya adalah dengan memenuhi kebutuhan gizi Si Buah Hati untuk tumbuh-kembangnya. Untuk memastikan ia mendapatkan gizi yang seimbang dan cukup, Bunda bisa melengkapi asupan makanannya sehari-hari dengan pemberian susu, seperti DANCOW FortiGro.

DANCOW FortiGro adalah susu yang diformulasikan khusus untuk membantu memenuhi kebutuhan gizi anak usia sekolah 6-12 tahun. Ketika memasuki usia sekolah, kebutuhan gizinya berbeda dibandingkan tahapan sebelumnya. DANCOW FortiGro mengandung vitamin dan mineral yang dapat membantu pertumbuhan dan perkembangan fisik dan mental serta mendukung imunitas Si Buah Hati.

Di dalam segelas susu DANCOW FortiGro mengandung gizi untuk dukung imunitas seperti zat besi, zink, Vitamin A, C, dan D; kandungan gizi untuk dukung proses belajar seperti Vitamin B1, B2, B3, B6, serta Omega 6 dan DHA (khusus varian Instant kemasan boks); serta kandungan gizi untuk membantu pertumbuhan seperti protein dan kalsium.

Kandungan DANCOW FortiGro yang lengkap ini dapat bantu penuhi asupan gizi seluruh anggota keluarga dan juga aman dikonsumsi. Kini tersedia dalam tiga macam varian yaitu Instant, Cokelat, dan Full Cream. Selain itu juga, DANCOW FortiGro dilengkapi dengan kemasan UHT siap minum rasa Cokelat, Stroberi, dan Vanila yang praktis dikonsumsi ketika di sekolah atau dalam perjalanan.

Setelah mengetahui pengaruh pola asuh orang tua terhadap perkembangan anak, Bunda tentu akan menerapkan pilihan yang terbaik untuk anak agar tumbuh-kembangnya optimal.